Interpretasi dan Peluang Profesi Interpreter

ILUSTRASI INTERPRETASI (SAMUEL/UCEO)

ILUSTRASI INTERPRETASI (SAMUEL/UCEO)

We should not force our own interpretation upon others” – Gus Dur 

 

PENGERTIAN INTERPRETASI

Banyak orang yang berkata jika sebenarnya tidak ada fakta di dunia ini, namun yang ada hanyalah interpretasi. Sepuluh orang akan memiliki interpretasi yang berbeda pada sebuah kejadian meskipun saat itu mereka sama-sama menyaksikan kejadian tersebut di tempat dan waktu yang bersamaan. 

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, interpretasi adalah pemberian kesan, pendapat, atau pandangan teoretis terhadap sesuatu. Secara singkat, Kamus Besar Bahasa Indonesia juga mendefinisikan interpretasi sebagai tafsiran. Interpretasi dapat juga didefinisikan sebagai proses komunikasi melalui lisan atau gerakan antara dua atau lebih pembicara yang tidak dapat menggunakan simbol-simbol yang sama, baik secara simultan (dikenal sebagai interpretasi simultan) atau berurutan (dikenal sebagai interpretasi berurutan).  

Interpretasi adalah milik pribadi, sehingga kita tidak perlu dan tidak bisa memaksakan interpretasi kita kepada orang lain. Meskipun begitu, jika dilakukan secara efektif, interpretasi dapat pula digunakan untuk meyakinkan orang lain serta dapat mendorong orang lain untuk merubah cara berpikir dan tingkah laku mereka. Dalam hal ini, interpretasi dipahami sebagai suatu proses untuk menyederhanakan ide-ide atau isu-isu yang rumit untuk kemudian membaginya dengan masyarakat awam. 

Interpretasi merupakan bagian dari sebuah gambaran akan informasi. Informasi-informasi yang diterima oleh seseorang akan diubah sesuai dengan simbol yang dimilikinya sehingga menghasilkan sebuah interpretasi. Informasi tersebut sangatlah beragam, dapat berbentuk lisan, tulisan, gambar, matematika, dan lain sebagainya. Interpretasi seseorang terhadap suatu hal atau suatu peristiwa dapat berbeda-beda, tergantung dari pengalaman dan pengetahuan yang dimiliki orang tersebut selama hidupnya. 

Interpretasi tidak dapat dipisahkan dari persepsi, bahkan terkadang ada yang menganggap jika dua kata ini memiliki makna yang sama. Sesungguhnya, interpretasi dan persepsi merupakan dua hal yang berbeda namun saling berhubungan. (Baca juga: Bagaimana Cara Orang Membangun Persepsi?)

Menurut Alex Sobur, interpretasi adalah satu dari tiga komponen pembentuk persepsi. Ketiga komponen utama dalam proses pembentukan persepsi tersebut adalah:

a. Seleksi

Seleksi adalah tahap yang dilalui sebelum interpretasi. Seleksi adalah proses pemilihan rangsangan yang diterima oleh kelima indera kita. Rangsangan yang telah diterima akan dipilih dan diseleksi sebelum akhirnya seseorang melakukan interpretasi. 

b. Interpretasi

Interpretasi adalah proses mengorganisasikan informasi sehingga memiliki arti bagi seseorang. Interpretasi dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti pengalaman masa lalu, sistem nilai yang dianut, motivasi, kepribadian, dan kecerdasan seseorang. Interpretasi juga dipengaruhi oleh kemampuan seseorang untuk menyaring berbagai informasi yang kompleks menjadi sederhana. 

c. Pembulatan

Komponen persepsi selanjutnya adalah pembulatan. Pembulatan yang merupakan komponen terakhir setelah interpretasi merupakan penarikan kesimpulan dan tanggapan terhadap informasi yang diterima. Persepsi dapat diterjemahkan ke dalam bentuk tingkah laku sebagai reaksi dari informasi yang diterima sebelumnya. 

ILUSTRASI INTERPRETER (SAMUEL/UCEO)

ILUSTRASI INTERPRETER (SAMUEL/UCEO)

TUJUAN INTERPRETASI

Setiap hal yang kita lakukan pasti memiliki tujuan, begitupun dengan interpretasi. Sebenarnya, interpretasi adalah hal alami yang pasti akan dilakukan oleh setiap orang setiap kali menerima sebuah informasi. Akan tetapi, di balik interpretasi yang dibangun oleh seseorang, pasti terdapat motivasi dan tujuan di belakangnya. 

Dalam proses pembentukan interpretasi, setidaknya terdapat dua tujuan utama. Tujuan interpretasi yang pertama adalah untuk meningkatkan pengertian. Informasi dalam bentuk berbagai simbol hanyalah sesuatu yang tanpa makna sebelum akhirnya seseorang melakukan interpretasi terhadapnya. Interpretasi yang diberikan oleh seseorang terhadap sebuah simbol atau informasi dapat mengarahkan dirinya untuk meningkatkan pemahamannya terhadap hal tersebut.

Tujuan interpretasi yang kedua adalah untuk propaganda. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, sebenarnya interpretasi merupakan pengalaman pribadi seseorang, sehingga tidak ada orang yang berhak memaksakan interpretasi dirinya terhadap orang lain. Meskipun begitu, pengaruh yang diberikan oleh seseorang terhadap orang lain dapat memengaruhi interpretasi orang tersebut terhadap sesuatu hal. Jika hal ini terjadi, maka seseorang dikatakan telah melakukan propaganda yang akhirnya memengaruhi interpretasi seseorang terhadap sebuah hal atau sebuah kejadian. 

A photo posted by UCEO (@ciputrauceo) on

INTERPRETASI DAN INTERPRETER

Di dunia ini, tidak ada dua orang yang akan memiliki interpretasi sama persis. Meskipun begitu, sebuah simbol yang diterima dan dapat dipahami antara seseorang dengan orang lain akan memungkinkan terciptanya interpretasi yang mirip atau mendekati satu sama lain. Salah satu hal yang mendukung terciptanya simbol dan informasi yang sama adalah kesamaan bahasa. Hal ini tentunya mudah jika komunikator dan komunikan berasal dari negara atau daerah yang sama dan memiliki bahasa yang sama pula. 

Tapi bagaimana jika ternyata bahasa yang digunakan berbeda? 

Masalah perbedaan bahasa dapat diatasi dengan keberadaan interpreter. Interpreter atau sering juga dikenal dengan istilah juru bahasa adalah profesi yang berbeda dengan translator atau penterjemah. Interpreter adalah orang yang menerjemahkan sebuah bahasa ke bahasa lain secara langsung (lisan). Sementara itu, translator adalah orang yang menerjamahkan sebuah bahasa ke bahasa lain secara tertulis. 

Seorang interpreter dituntut untuk memiliki kemampuan menerjemahkan secara langsung tanpa alat bantu seperti kamus. Pekerjaan seorang interpreter dibagi menjadi dua kategori. Kategori pertama adalah simultaneous interpreting yakni keadaan dimana seorang interpreter menggunakan headphone untuk mendengarkan pembicaraan dalam bahasa sumber yang akan diterjemahkan ke dalam bahasa lain secara langsung melalui microphone. Kategori kedua adalah consecutive interpreter yakni keadaan dimana interpreter menyampaikan terjemahan dari bahasa sumber ke bahasa lain setiap kali seorang pembicara memberikan jeda.  

Pekerjaan sebagai seorang interpreter membutuhkan kemampuan bahasa dan juga kemampuan mengingat yang sangat tinggi. Hal ini berfungsi untuk meminimalisir kesalahan interpretasi karena kurangnya informasi atau data-data yang disampaikan oleh interpreter. Kesalahan interpretasi antara dua belah pihak karena kesalahan interpreter dalam menerjemahkan merupakan hal yang sangat mungkin terjadi. Karenanya, untuk meminimalisir kesalahan interpretasi tersebut, seorang interpreter setidaknya harus memiliki kemampuan-kemampuan berikut ini:

  1. Pengetahuan tentang hal-hal umum berkaitan dengan materi yang hendak diterjemahkan
  2. Pengetahuan mengnai budaya kedua bahasa
  3. Kosakata kedua bahasa
  4. Kemampuan mengekspresikan pokok pikiran dengan jelas dan tepat dalam kedua bahasa
  5. Kemampuan mengingat yang tinggi

 

 

 

IKUTI KULIAH BISNIS ONLINE & GRATIS UCEO

Apa yang harus kita persiapkan ketika kita ingin menjual suatu produk atau jasa? Kita harus mempunyai trik-trik yang jitu agar para calon konsumen tertarik dan mau membeli produk atau jasa yang kita tawarkan. Apabila dari awal calon konsumen sudah tidak tertarik dengan produk atau jasa yang kita tawarkan, bagaimana mereka mau membeli? Bagaimana mereka percaya terhadap produk atau jasa tersebut?

Untuk menjawab berbagai macam pertanyaan tersebut, Anda harus mempersiapkan sebuah “Presentasi Penjualan”. Presentasi penjualan harus disiapkan secara tepat agar target yang menjadi sasaran mau membeli produk atau jasa tersebut. Presentasi ini begitu penting dan menjadi permulaan yang akan menentukan hasil akhir Anda.

Presentasi penjualan kali ini dikemas dalam konsep “Stand Up Selling”. Stand up selling mengajarkan bagaimana cara membuka presentasi yang menarik, mengetahui permasalahan calon konsumen, memberikan solusi, dan membuat calon konsumen Anda membeli produk atau jasa yang Anda tawarkan.

Tujuan akhir dari “Stand Up Selling” adalah menjual. Untuk itu ikutilah program studi ini untuk mempertajam kemampuan Anda dan mengetahui lebih banyak tips-tips dalam menjual.